Sampingan

Ketahuilah bahwa semua maksiat dalam bentuk apapun adalah merupakan racun bagi hati penyebab sakitnya hati bahkan juga penyebab matinya hati. Berkata Abdullah Ibnu Mubarak “Meninggalkan dosa dan maksiat dapat menjadikan hidupnya hati dan sebaik-baik jiwa adalah yang mampu meniadakan perbuatan dosa dalam dirinya. Maka barangsiapa yang menginginkan hatinya menjadi hati yang selamat hendaklah membersihkan diri dari racun-racun hati kemudian dengan menjaganya tatkala ada racun hati yang berusaha menghampirinya dan apabila terkena sedikit dari racun hati bersegeralah untuk menghilangkannya dengan taubat dan istighfar.

Racun-racun hati itu banyak macamnya di antaranya adalah berlebih-lebihan bicara atau fudhulul kalam. Dikatakan bahwa belumlah bisa istiqamah iman seseorang sebelum istiqamah lisannya. Maka lurus dan istiqamahnya hati dalam memegang keimanan itu dimulai dari lisan yang istiqamah. Oleh karena itulah Islam mengajarkan kepada umatnya agar tidak banyak bicara tanpa disertai dzikir kepada Allah karena akan mengakibatkan kerasnya hati.

Dalam salah satu hadits shahih Rasulullah pernah bicara kepada sahabat Mu’adz “Apakah engkau mau aku tunjukkan yang menjadi landasan itu semua ?” “Baik ya Rasulullah” jawab Mu’adz. Kemudian Rasulullah ` bersabda “Cegahlah ini” lalu mu’adz berkata “Ya Rasulullah apakah kita akan dimintai tanggung jawab dari apa yang kita ucapkan?” Kemudian Rasulullah ` bersabda “Semobrono kamu wahai Mu’adz tidaklah seseorang akan ditelungkupkan wajahnya dan punggungnya ke dalam Neraka melainkan karena hasil dari lisannya.” . “Ada dua lubang yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam Neraka yaitu mulut dan kemaluan.” .

Kemudian dalam riwayat lain Rasulullah ` bersabda “Sesungguhnya ada seorang laki-laki mengucapkan sepatah kata yang dianggap tidak apa-apa tetapi ternyata bisa menjerumuskannya ke dalam Neraka sampai tujuh puluh tahun.” .

Dan tatkala Uqban bin Amir bertanya kepada Rasulullah “Ya Rasulullah apakah sesuatu yang dapat menyelematkan kita?” Lalu dijawab oleh Nabi ` “Tahanlah olehmu lisanmu.

Lalu dalam kesempatan lain Rasulullah ` bersabda “Barangsiapa yang dapat memberi jaminan kepadaku dari apa yang ada di antara jenggot dan kumisnya dan kedua pahanya maka aku jamin untuknya Surga.” .

Maksud dalam hadits ini barangsiapa yang bisa memelihara apa yang ada di antara kedua bibirnya yaitu mulut dari semua perkataan yang tidak bermanfaat dan bisa menjaga apa yang ada di antara kedua pahanya yaitu farji agar tidak diletakkan di tempat yang tidak dihalalkan Allah maka jaminannya adalah Surga. Kemudian dalam hadits yang lain Rasulullah ` juga bersabda “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan beriman kepada hari akhirat hendaklah berbicara yang baik atau agar ia diam.” .

Dan dalam sutau riwayat dari Abu Hurairah Rasulullah ` bersabda “Sebagian dari tanda bagusnya Islam seseorang apabila ia bisa meninggalkan ucapan yang tidak berguna baginya.” Berkata Sahl “Barangsiapa yang masih suka bicara yang tidak berguna maka ia tidak layak dikatakan shiddiq“. Apalagi bila ucapan seseorang sampai menyakiti orang lain maka belum bisa dijadikan jaminan iman yang dimilikinya sebagaimana sabda Rasulullah ` “Demi Allah tidaklah beriman demi Allah tidaklah beriman” kemudian ditanyakan; siapakah gerangan yang engkau maksudkan wahai Rasulullah? Jawabnya “orang yang menjadikan tetangganya merasa tidak aman lantaran kejahatannya.

Dengan demikian maka hendaklah seorang mukmin mencukupkan diri dari ucapan yang tidak berguna seperti; berdusta suka mengadu domba ucapan yang keji ghibah namimah suka mencela bernyanyi menyakiti orang lain dan lain sebagainya. Itu semua merupakan racun-racun hati sehingga apabila seseorang banyak melakukan seperti ini maka hati akan teracuni dan bila hati sudah teracuni maka lambat laun cepat atau lambat akan mengakibatkan sakitnya hati semakin banyak racunnya akan semakin parah penyakit dalam hatinya dan kalau tidak tertolong akan mengakibatkan mati hatinya.

Macam-macam hati Hati merupakan bagian terpenting dalam tubuh manusia. Hati ini tidak akan terlepas dari tanggung jawab yang dilakukannya kelak di akhirat sebagaimana firman Allah “Sesungguhnya pendengaran penglihatan dan hati semuanya itu akan dimintai pertanggungan jawabnya.” .

Dalam tubuh manusia kedudukan hati dengan anggota yang lainnya adalah ibarat seorang raja dengan seluruh bala tentara dan rakyatnya yang semuanya tunduk di bawah kekuasaan dan perintahnya dan bekerja sesuai dengan apa yang dikehendakinya. “Ketahuilah bahwa dalam jasad ini ada segumpal daging apabila segumpal daging itu baik maka akan menjadi baik semuanya dan apabila segumpal daging itu jelek maka akan jeleklah semuanya ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati.” .

1. Hati yang sehat Yaitu hati yang terbebas dari berbagai penyakit hati. Firman Allah “ di hari yang harta dan anak-anak tidak akan bermanfaat kecuali siapa yang datang mengharap Allah dengan membawa hati yang selamat.” . Ayat ini sangatlah mengesankan di sela-sela harta benda yang diburu dan dikejar-kejar orang dan anak-anak laki-laki yang sukses dengan materinya dan sangat dibanggakan ternyata itu semua tidak akan memberi manfaat kecuali siapa yang datang menghadap Allah dengan hati yang selamat. Yaitu selamat dari semua nafsu syahwat yang bertentangan dengan perintah Allah dan laranganNya dan dari semua syubhat yang memalingkan dari kebenaran selamat dari peribadatan dan penghambaan diri kepada selain Allah selamat dari berhukum dengan hukum yang tidak diajarkan oleh Allah dan RasulNya dan mengikhlaskan seluruh peribadatannya hanya karena Allah iradahnya kecintaannya tawakkalnya taubatnya ibadah dalam bentuk sembelihannya takutnya raja’nya diikhlaskannya semua amal hanya kepada Allah. Apabila ia mencintai maka cintanya karena Allah apabila ia membenci maka bencinya karena Allah apabila ia memberi maka memberinya karena Allah apabila menolak maka menolaknya karena Allah. Dan tidak hanya cukup dengan ini sampai ia berlepas diri dari semua bentuk keterikatan dan berhukum yang menyelisihi contoh dari Rasulullah. Maka hatinya sangat tertarik dengan ikatan yang kuat atas dasar mengikuti jejak langkah Rasulullah semata dan tidak mendahulukan yang lainnya baik ucapan maupun perbuatannya. Firman Allah “Hai orang-orang yang beriman janganlah kamu mendahului Allah dan RasulNya bertakwalah kepada Allah sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” .

2. Hati yang mati Yaitu kebalikan dari hati yang sehat hati yang tidak mengenal dengan Rabbnya tidak melakukan ibadah sesuai dengan apa yang diperintahkanNya dicitaiNya dan diridhaiNya. Bahkan selalu memperturuntukan nafsu dan syahwatnya serta keni’matan dan hingar bingarnya dunia walaupun ia tahu bahwa itu amatlah dimurkai oleh Allah dan dibenciNya. Ia tidak pernah peduli tatkala memuaskan diri dengan nafsu syahwatnya itu diridhaiNya atau dimurkaiNya dan ia menghambakan diri dalam segala bentuk kepada selain Allah. Apabila ia mencintai maka cintanya karena nafsunya apabila ia membenci maka bencinya karena nafsunya apabila ia memberi maka itu karena nafsunya apabila ia menolak maka tolakannya atas dasar nafsunya maka nafsunya sangat berperan dalam dirinya dan lbh ia cintai daripada ridha Allah I.

Orang yang demikian menjadikan hawa nafsu sebagai imamnya syahwat sebagai komandannya kebodohan menjadi sopirnya dan kelalaian sebagai tunggangan dan kendaraannya. Pikirannya hanya untuk mendapatkan dunia yang menipu ini dan dibuat mabuk oleh nafsu untuk mendapatkannya ia tidak pernah meminta kepada Allah kecuali dari tempat yang jauh. Tidak membutuhkan nasihat-nasihat dan selalu mengikuti langkah-langkah syetan yang selalu merayu dan menggodanya. Maka bergaul dengan orang seperti ini akan mencelakakan kita berkawan dengannya akan meracuni kita dan duduk dengannya akan membinasakan kita.

3. Hati Yang Sakit Yaitu hati yang hidup tapi ada penyakitnya hati orang yang taat terhadap perintah-perintah Allah tetapi kadangkala juga berbuat maksiat dan kadang-kadang salah satu di antara keduanya saling berusaha untuk mengalahkannya. Hati jenis ini mencintai Allah iman kepadaNya beribadah kepadaNya dengan ikhlas dan tawakkal kepadaNya itu semua selalu dilakukannya tetapi ia juga mencintai nafsu syahwat dan kadang-kadang sangat berperan dalam hatinya serta berusaha untuk mendapatkannya. Hasad sombong ujub dan terombang-ambing antara dua keinginan yaitu keinginan terhadap keni’matan kehidupan akhirat serta keinginan untuk mendapatkan gemerlapnya dunia.

Maka hati yang pertama hidup tumbuh khusyu’ dan yang kedua layu kemudian mati. Adapun yang ketiga dalam keadaan tidak menentu apakah akan hidup ataukan akan mati. Kemudian banyak sekali orang yang hatinya sakit dan sakitnya bahkan semakin parah tetapi tidak merasa kalau hatinya sakit bahkan sekalipun telah mati hatinya tetapi tidak tahu kalau hatinya telah mati. Na’udzu billah min dzalik.

“Hai orang-orang yang beriman janganlah kamu mendahului Allah dan RasulNya bertakwalah kepada Allah sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Bersihkan diri dari racun-racun hati

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s